Monday, 9 January 2012

~mUhAsAbAh SeBuAh PeRsAhAbAtAn~


Tiada ungkapan amarah dalam ikatan sebuah persahabatan....walaupun hilang dari bertegur sapa tapi persahabatan tetap hadir pada doa dan ingatan pada jiwa. Harga sebuah ikatan itu tiada ganti dan tiada bayaran...terlalu indah...sifat insan yang lemah kadang bisa menyimpul satu keputusan yang tidak ingin di buat oleh hati, namun dek kata-kata rasuk mudah sangat menghukum nilai sebuah persahabatan. Berkata bukan maksud menghukum,tapi untuk ukhwah sebuah persahabatan atas dasar nasihat menasihati kerana kasihnya pada sahabat. Dalam erti kata sebuah persahabatan akan dihujani dengan pelbagai pengalaman pahit dan manis, suka dan duka,ketawa dan pujukan.pelbagai emosi berbaur antara kasih dan mengasihi. Semuanya bisa mendidik kita menjadi lebih baik dari yang sebelumnya. Sahabat sejati ibarat taman yang mewangi, dari jauh sudah terasa betapa akrab sebuah persahabatan walau tanpa bertemu muka.
...SAHABAT YANG BERIMAN IBARAT MATAHARI YANG MENYINARI SEMESTA ALAM, SAHABAT YANG SETIA IBARAT WANGIAN YANG MENGHARUMKAN SI PEMAKAI, SAHABAT SEJATI PENDORONG IMPIAN UNTUK MENCAPAI KEJAYAAN, SAHABAT BERHATI MULIA IBARAT PENYULUH MEMBAWA KE JALAN ALLAH...
Sebagai manusia biasa kita tidak pernah lari daripada melakukan kesilapan tanpa sedar atau tidak. Memberi masa kepada diri sendiri dan bermuhasabah lebih baik jika ada sedikit perselisihan berlaku pada sebuah persahabatan. Kadang-kala diam sekejap lebih baik kerna bimbang terucap kilaf pula. Diam bukan bererti marah tetapi cuba mencari sisi yang lebih baik untuk memperbaiki hubungan persahabatan yang keruh. Lumrahnya dalam persahabatan ada perselisihan faham. Berbincang dan bersabar bisa mengembalikan keindahan sebuah persahabatan. Moga diri ini bisa menilai kembali erti sebuah persahabatan...zizu_m...
"pertemuan selalunya mewujudkan perkenalan tetapi perpisahan tidak semestinya memutuskan sebuah persahabatan"...dengan nilai Ukhwwah kerana Allah ukhwwah Fillah.
rujukan tambahan daripada http://iluvislam.com/ Untuk anda yang sedang diuji, dalam hati ini hanya ada dua pilihan, sama ada nafsu ataupun iman. Jika menang nafsu, maka kalahlah iman, jika menang iman maka musnahlah nafsu. Kita yang perlu menilai dan memilih. Apabila diuji, kita mahu memilih nafsu untuk terus marah, atau kita memilih pilihan yang paling tepat iaitu iman dan sabar. Lihat pada impaknya, jika kita memilih untuk marah, hati kita akan dikuasai rasa marah yang menghilangkan rasa tenang, malah boleh jadi kita bertindak diluar batas fikiran kita yang akhirnya memberi kesan negatif pada kehidupan kita ketika itu. Namun, jika kita memilih untuk bersabar, insyaAllah kita diberi ketenangan untuk membantu kita mengambil tindakan yang tidak memburukkan lagi keadaan.
moga persahabatan yang terjalin akan terus kekal seperti untaian tasbih yang ada awal tetapi tiada penghujungnya...INSYAALLAH...moga kita senantiasa dalam rahmat dan kasih sayang-Nya....

No comments:

Post a Comment